Rabu, Oktober 20

- bertaubatlah..!! tua dan sakit bukan syarat utk MATI...

Adakah sudah tiada lagi nilai-nilai keimanan dan kesucian Islam dalam jiwa para pemimpin negara kita pada hari ini? Di manakah suara mereka yang mengaku merekalah pejuang bangsa, agama dan tanah air? Adakah Islam telah menjadi satu barang mainan yang boleh dipermainkan begitu sahaja dan dibogelkan dihadapan khalayak manusia?

Ketika mereka menghebohkan tindakan sebuah kerajaan membahagikan wang ihsan yang kononnya 'datang' dari sumber judi, kelihatan dengan jelas bahawa ia adalah satu sandiwara dan lakonan semata-mata kerana para pemimpin atasan mereka sendiri telah mencemar dan merobek nama dan kesucian Islam dengan menganjurkan satu pertunjukan fesyen 'Islamik' dengan mempamerkan wanita-wanita yang membogelkan aurat mereka dan menulis nama "Muhammad di ruangan buah dada mereka!

Adakah di sana terdapat penghinaan yang lebih teruk selain penghinaan ini? Tentunya tidak! Hakikatnya, inilah versi penghinaan yang paling jijik dalam sejarah negara yang menjadikan agama 'Islam' sebagai agama rasmi! Inilah Islamic Fashion Festival (IFF) yang telah dianjurkan oleh isteri pemimpin pertama Malaysia!

Adakah mereka tidak tahu bahawa penghinaan terhadap Islam seperti ini boleh membatalkan syahadah mereka? Di manakah mufti-mufti, ustaz-ustaz muda mereka yang kononnya ingin berdakwah dalam parti seperti ini? Kenapakah tindakan 40 orang ulama ingin bermunajat di Mekah kerana rakyat dizalimi dibidas habis-habisan kononnya tidak sejajar dengan sunnah Nabi sedangkan tindakan jijik dan hina serta zalim seperti ini didiamkan seribu bahasa? Tidakkah kamu semua wahai 40 orang ustaz pernah membaca ayat Allah yang cukup menggetarkan hati:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِمَ تَقُولُونَ مَا لَا تَفْعَلُونَ (2) كَبُرَ مَقْتًا عِنْدَ اللَّهِ أَنْ تَقُولُوا مَا لَا تَفْعَلُونَ

"Wahai orang-orang yang beriman kenapah kamu menuturkan apa yang kamu tidak lakukannya? Sungguh besar kemurkaan Allah pada kata-kata kamu yang tidak dikotakan!"

Cukuplah apa yang berlaku dalam negara! Sekiranya ada yang bertanya apakah penyebab kepada segala kegiatan tidak berperikemanusian yang berleluasa dalam negara maka nah inilah penyebabnya! Oleh itu wahai saudara/i sekalian, sudah menjadi kewajipan seluruh umat Islam yang cintakan Islam sama ada di negara mahupun dunia membantah tindakan zalim dan pengkhianatan ini. Sewajar umat Islam mengajar mereka yang kurang ajar atau biadap terhadap agama lebih-lebih lagi perkara ini dilakukan dalam negara umat Islam. Satu bantahan besar-besaran seluruh dunia perlu dilakukan sebagaimana yang telah kita semua lakukan terhadap negara Denmark yang menyiarkan karikatur yang menghina Rasulullah dan laman sosial Facebook yang membuat pertandingan menghina baginda!

Sewajarnya mereka yang menyokong tindakan ini atau buat 'tak tahu' diboikot habis-habisan. Marilah kita mencontohi tauladan sahabat baginda s.a.w yang tidak akan menerima mana-mana tindakan yang menyentuh kesucian Islam dan RasulNya sehingga mereka memohon daripada baginda sendiri agar membiarkan mereka memotong leher pelaku jenayah ini,.Inilah tanda kita mempunyai iman dan akidah yang kuat sebagai mana sabda baginda:

لا يؤمن أحدكم حتى أكون أحب إليه من نفسه وماله وولده والناس أجمعين.

وثلاث من كن فيه وجد حلاوة الإيمان: أن يكون الله ورسوله أحب إليه مما سواهما..



"Tidakkan sempurna iman seseorang sehinggalah Aku yang paling dikasihinya dlebih daripada dirinya sendiri dan hartanya serta anak-anaknya mahupun seluruh manusia"

"Tiga golongan yang mana sesiapa yang memilikinya mendapat kemanisan iman: Bahawa Allah dan RasulNya lebih dicintainya daripada selain kedua-duanya"

Ayuh laungkan slogan:

FIDAKA ABI WA UMMI YA RASULALLAH!!



sumber : blog teratak azhari

Sabtu, Oktober 16

- let's join UMNO..???

MANSURAH (Mesir), 17 Okt: Taklimat biasiswa yang diadakan oleh Jabatan Penuntut Malaysia Kaherah (JPMK) di Dewan Handousa, Kuliah Perubatan, Universiti Mansurah, semalam telah bertukar menjadi taklimat penerangan mengenai kelab Umno.

Majlis yang berlangung pada pukul 3 hingga 5 petang itu telah dihadiri oleh kebanyakan mahasiswa dan mahasiswi kuliah sains kesihatan, Universiti Mansurah sehingga dewan besar itu melimpah.

Penceramah jemputan yang juga mewakili Jabatan Penuntut Malaysia Kaherah, Khairy Jalaluddin telah mengedarkan borang kelab Umno yang juga tertera lambang Umno kepada seluruh hadirin.

“Kalau hendak biasiswa, kamu kena isi borang Umno dulu,” begitulah antara intipati ucapan daripada penceramah jemputan.

Majlis yang sepatutnya banyak membicarakan tentang biasiswa diubah formatnya kepada lebih membicarakan tentang Umno dan juga ISMA.

Bagi hadirin, majlis itu adalah satu pengkhianatan dan penipuan kepada mahasiswa.

“Kami sepatutnya diberikan taklimat mengenai biasiswa sebaliknya diperbodohkan dengan taklimat lain,” ujar salah seorang hadirin.

Dalam masa yang sama, majlis itu juga tidak dimaklumkan awal sebaliknya dihebahkan pada hari ia dilangsungkan.

Kesemua mahasiswa dimaklumkan mengenai perkara ini secara tergesa-gesa dan juga diingatkan untuk membawa salinan keputusan SPM sebagai langkah untuk mengisi borang biasiswa.

“Adakah pengedaran borang Kelab Umno termasuk dalam tugasan JPMK. Kalau begitu JPMK sebenarnya telah membawa agenda politik dalam jabatan mereka dan perkara ini adalah sama sekali salah dalam amanah yang telah diberikan kepada mereka,” kata seorang pelajar senior Mansurah.

Pun begitu, majlis itu tidak diketahui siapakah penganjurnya dan perjalanannya sangat berterabur.

Penceramah jemputan dalam masa sama juga adalah seorang pengerusi majlis dan juga pengedar borang Kelab Umno.

Menurut seorang hadirin lagi, siapa yang menjemput Khairy dan siapakah yang merancang kehadirannya untuk majlis itu masih tidak diketahui.

sumber : harakah

Sabtu, Oktober 2

- sejarah yang dilupakan...

Sebelum kewujudan rumah-rumah Badan Kebajikan Anak Negeri (BKAN) di Mesir, Asrama Rumah Melayu ( ARMA) merupakan tempat penyatuan mahasiswa-mahasiswa yang menuntut di perlembahan Nil ini. Sejak Asrama Rumah Melayu (ARMA) siap dibina, di sana terdapatnya pejabat PMRAM dan HEWI yang beroperasi seperti yang kita lihat hari ini. PMRAM dapat melaksanakan program-program dengan baik menggunakan kemudahan hasil titik peluh sukarelawan seramai 65 orang dan ahli PMRAM ketika dahulu. Mungkinkah sejarah yang pernah dikecapi dahulu akan berulang kembali ?.

Faktor sebenar yang menyebabkan PMRAM diberi notis keluar dari pejabatnya di ARMA tidak diketahui secara pasti. Akan tetapi dipercayai berpunca daripada bantahan yang dilakukan oleh PMRAM terhadap satu pertubuhan baru yang bernama Persatuan Pelajar Malaysia Mesir (PPMM). Bantahan ini dilakukan kerana memandangkan kesan-kesan negatif yang wujud apabila dua persatuan ditubuhkan . Sehingga sekarang PMRAM berpendirian tidak mengiktiraf persatuan berkenaan dan terus menjalankan usaha mewujudkan satu persatuan induk sahaja bagi seluruh mahasiswa Malaysia.

Sejak daripada peristiwa hitam tahun 1992 tersebut PMRAM di usir dari ARMA oleh pihak kedutaan Malaysia yang tidak menghormati perjanjian yang disepakati bersama. Sehingga ke hari ini PMRAM terpaksa menyewa dua buah rumah yang dijadikan pejabat sebagai tempat untuk beroperasi demi melaksanakan tanggungjawab terhadap ahli yang bernaung di bawahnya.

Kadang-kadang ada sesetengah pihak yang tidak tahu asal usul sejarah ini lalu mengubah fakta-fakta atau menokok -tambah sejarah berkaitan Asrama Rumah Melayu (ARMA). Mereka mengatakan diri mereka lebih arif atau ada tujuan sebaliknya?. Tetapi mungkinkah ia merupakan satu usaha untuk melenyapkan pengaruh PMRAM dari ARMA. Bukti dan dokumennya masih ada lagi tersimpan sebagai tatapan generasi akan datang.

Tidakkah kita bayangkan, bagaimana suatu hari nanti kita dapat memiliki semula anjung tempat di mana pejabat PMRAM di situ. Di samping itu PMRAM juga dapat menggunakan kemudahan yang sedia ada. Pastinya kekecewaan dan kedukaan dahulu terubat dengan kegembiraan yang dikecapi bersama. Justeru, kita mampu untuk melaksanakan kerja-kerja dakwah dengan lebih berkesan. Pada tahun ini PMRAM di bawah Unit Perancang dan Panitia ingin meneruskan kesinambungan dengan menggerakkan Unit Panitia Arma yang telah ditubuhkan sejak tahun 1932 lagi. Walaupun pada asalnya unit ini ketika dahulu bertujuan memperoleh kutipan dana untuk mendapatkan sebuah bangunan ARMA ,akan tetapi kini unit ini berfungsi sebagai memperjuangkan hak PMRAM iaitu Anjung ARMA sebagai pejabat PMRAM dan menjaga kebajikan ahli yang menetap di situ.

Tema yang di bawa oleh Unit Panitia ARMA PMRAM pada tahun ini ialah “ARMA : Hak Kita, Jasa Mereka”. Tema ini bersesuaian sebagai mengenang jasa mereka yang bersusah payah membina bangunan ARMA bermula sejak sebelum mendapatkan tanah sehinggalah terbina bangunan yang tersergam indah. Namun pada hari ini itulah hak kita yang sama-sama kita perjuangkan.

Kita selaku ahli PMRAM pada hari ini janganlan sekadar berbangga dengan lakaran sejarah pengorbanan orang terdahulu sahaja. Kita lihat jasa pengorbanan yang mereka berikan, bukan sekadar menggadai harta benda malah nyawa juga sanggup dikorbankan demi mempertahankan kesucian agama kita.

Tetapi kita pada hari ini terlalu jauh dari sifat sedemikian di dalam diri kita. Jika dahulu apabila diminta tenaga untuk membantu PMRAM, beratus-ratus akan beratur dan bersedia untuk membantu. Namun sekarang jika diminta bantuan tenaga dan sumbangan kewangan untuk melaksanakan program PMRAM, 1001 alasan dan rungutan yang bentangkan. Ada juga yang menerima kerana terpaksa dan sebagainya. Tidak dinafikan ada juga dikalangan sahabat-sahabat yang rela menjadikan dirinya pembantu PMRAM untuk melaksanakan kerja-kerja dakwah. Tidak kira diposisi mana diletakkan tetapi itulah kemampuan yang mampu disalurkan.

Semoga apa yang diharapkan PMRAM kepada ahli supaya mengetahui maklumat dan informasi berkenaan sejarah ARMA yang betul dan tepat. Berdoalah agar dipermudahkan segala usaha kita selama ini. InsyAllah pastinya hak PMRAM di ARMA akan kembali digenggam suatu hari nanti!

sumber : PMRAM


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...