Jumaat, Oktober 14

- langit dan bumi..

Sebuah karya yang sesuai untuk semua.

bagi yang bujang, boleh mengambil I'tibar..
bagi yang belum dan bakal berkeluarga, boleh belajar..
bagi yang berkeluarga, perlu mengajar..

Untuk suami.. renungkanlah...

Pernikahan atau perkahwinan menyingkap tabir rahsia.
Isteri yang kamu nikahi tidaklah semulia Khadijah,
tidaklah setaqwa Aisyah,
pun tidak setabah Fatimah..

Justeru isterimu hanyalah wanita akhir zaman yang punya cita- cita menjadi solehah...
Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama..

Isteri menjadi tanah, kamu langit penaungnya..
Isteri ladang tanaman, kamu pemagarnya..
Isteri kiasan ternakan, kamu gembalanya..
Isteri adalah murid, kamu mursyidnya..
Isteri bagaikan anak kecil, kamu tempat bermanjanya..

Saat isteri menjadi madu kamu teguklah sepuasnya..
Seketika isteri menjadi racun kamulah penawar bisanya..

Seandainya isteri tulang yang bengkok, berhati-hatilah meluruskannya..

Pernikahan atau perkawinan menginsafkan kita perlunya iman dan taqwa.
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt. kerana memiliki isteri yang tak sehebat mana..
Justeru kamu akan tersentak dari alpa..

Kamu bukanlah Rasulullah S.A.W..
Pun bukanlah Sayyidina Ali Karamullahhuwajhah
Cuma suami akhir zaman yang berusaha menjadi soleh...
amin..


Untuk isteri.. renungkanlah...

Pernikahan atau perkahwinan membuka tabir rahsia.
Suami yang menikahi kamu tidaklah semulia Muhammad S.A.W..
Tidaklah setaqwa Ibrahim Alaihissalam..
Pun tidak setabah Ayyub..
atau pun Segagah Musa..
apalagi setampan Yusuf..

Justeru suamimu hanyalah lelaki akhir zaman yang punya cita cita membangun
keturunan yang soleh...

Pernikahan atau perkahwinan mengajar kita kewajiban bersama

Suami menjadi pelindung, kamu penghuninya..
Suami adalah nahkoda kapal, kamu pengemudinya..
Suami bagaikan pelakon yang nakal, kamu adalah penonton kenakalannya..

Saat suami menjadi raja, kamu nikmati anggur singgahsananya..
Seketika suami menjadi bisa kamulah penawar ubatnya..

Seandainya suami bengis lagi lancang, sabarlah memperingatkannya..

Pernikahan ataupun perkahwinan mengajarkan kita perlunya iman dan
taqwa..
Untuk belajar meniti sabar dan redha Allah swt..
Kerana memiliki suami yang tak segagah mana..

Justeru kamu akan tersentak dari alpa..

Kamu bukanlah Khadijah yang begitu sempurna di dalam menjaga..
Pun bukanlah Hajar yang begitu setia dalam sengsara ..

Cuma wanita akhir zaman yang berusaha menjadi solehah...
amin...

Justeru itu wahai para suami dan isteri..
jangan menuntut terlalu tinggi..
seandainya diri sendiri jelas tidak berupaya

Mengapa mendambakan isteri sehebat Khadijah andai diri tidak semulia Rasulullah..?
Mengapa mengharapkan suami setampan Yusof seandainya kasih tak setulus Zulaikha..?

Tidak perlu mencari isteri secantik Balqis andai diri tidak sehebat Sulaiman..
dan tidak perlu mencari suami seteguh Ibrahim andai diri tidak sekuat Hajar dan Sarah..

renung-renungkan dan selamat beramal..",)

Selasa, Oktober 4

- tanah ini tanah kita, memang benar dik oii..

"Saya akan memastikan bahawa negeri-negeri yang diperintah oleh BN tidak akan melaksanakan hukum Hudud."
- (Dr Mahathir Mohamad, temubual dengan media massa selepas sidang Majlis Tertinggi UMNO, 1994)

"KITA (Kerajaan Pusat) akan mengambil tindakan jika Kelantan meneruskan usaha melaksanakan hudud."
- (Dr Mahathir Mohamad, ucapannya di Pasir Mas, Kelantan, 14 Ogos 1994)

"PAS tidak akan dapat melaksanakan hukum itu kerana ia jelas bertentangan dengan perlembagaan Lord Reid."
- (Syed Hamid Albar)

"APA erti negara Islam jika mundur??"
- (Dato' Seri Abdullah Ahmad Badawi : 13 November 1999)

"KERAJAAN Kelantan harus bertanggungjawab jika berlaku huru hara, ketidakstabilan politik, perpecahan di kalangan umat Islam dan kegelisahan rakyat apabila hukum hudud dilaksanakan di negeri itu. Rakyat harus menyoal perlaksanan hukum itu menguntungkan atau menyebabkan perpecahan pertentangan dan ketidakstabilan politik. Tidak semua negara Islam mengamalkan hukum hudud, bahkan ada negara Islam lebih makmur tanpa hukum itu."
- (Dato' Seri najib Tun Razak, 20 April 1992)

"Saya nak tahu siapakah di antara ahli-ahli PAS yang sanggup memotong tangan orang jika hudud dilaksanakan di Kelantan. Barangkali Nik Aziz yang akan melakukannya. Jika benar, kita nak tengok apa yang berlaku selepas hukum itu nanti."
- (Ucapan Dr Mahathir Mohamad pada 30 April 1992 di perjumpaan Ketua Umno bahagian Johor).

"Sukar dilaksanakan hukum syara' kerana masyarakat Malaysia bukan seratus peratus Islam."
- (Ucapan Dr Mahathir Mohamad pada 14 Ogos 1994 di Pasir Mas, Kelantan).

"APAKAH hukum hudud mesti dilaksanakan juga walau apa pun keadaan sehingga mendatangkan mudarat kepada orang Islam. Apakah dalam keadaan Islam sudah lemah, hukum-hukum yang boleh melemahkan lagi orang Islam mesti dilaksanakan?"
- (Ucapan Dr Mahathir Mohamad pada 3 Mac 1994 di Pusat Bahasa Arab, Nilam Puri, Kelantan).


p/s : BUMI INI TUHAN YANG PUNYA, JANGAN SOMBONGLAH DIK OII..!!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...